Karya Memukur di Desa Adat Batur Rening

Karya Memukur di Desa Adat Batur Rening

Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta mendukung krama Desa Adat Batur Rening, Desa Mambal, Kecamatan Abiansemal melaksanakan karya atma wedana/memukur secara bersama. Dengan ini akan menumbuhkan rasa gotong-royong serta persatuan krama, disamping dapat meringankan dari segi biaya. “Kami selaku pemerintah daerah sangat mendukung karya memukur ini, selain mampu memupuk semangat gotong-royong masyarakat, juga sejalan dengan komitmen Pemkab. Badung dalam melestarikan seni, adat, agama, tradisi dan budaya,” kata Bupati Giri Prasta saat menghadiri rangkaian karya tersebut di Jaba Pura Dalem Batur Rening, Jumat (2/9).

Sebagai wujud bhakti dan dukungan pemerintah, Bupati menyerahkan dana hibah sebesar Rp. 250 juta. Secara pribadi, Bupati juga mepunia Rp. 20 juta. Ikut mendampingi Bupati saat itu, Anggota DPRD Provinsi Bali I Bagus Alit Sucipta, Anggota DPRD Badung I Made Ponda Wirawan, Camat Abiansemal IB Putu Mas Arimbawa, perwakilan Dinas Kebudayaan IB Munika, Bendesa Alitan Kec. Abiansemal, Perbekel Mambal I Nyoman Sugiantara, Bendesa Adat Batur Rening I Nyoman Subawa serta tokoh masyarakat.

Bupati Giri Prasta menyampaikan, krama Desa Adat Batur Rening telah melaksanakan karya memukur kinembulan. Memukur artinya nyekah dan kinembulan artinya bersama-sama. “Karya memukur sebagai wujud dharmaning leluhur, melalui upacara penyucian atma agar bisa lahir kembali (reinkarnasi),” jelasnya.

Pada kesempatan tersebut, Bupati Giri Prasta juga menyampaikan, tahapan-tahapan dalam memukur. Ada yang disebut ngangget don bingin, murwa daksina, meajar-ajar dan ngelinggihang. Tahapan yang paling penting yang perlu diketahui yakni pada saat ngelinggihang puspa di merajan rong tiga. Pada saat ngelinggihang merupakan proses menyatukan bumi dengan langit. “Bila rong tiga menghadap ke Barat, puspa lanang dengan betaranya Brahma melinggih di rong sebelah Selatan dan puspa istri bhataranya Wisnu melinggih di rong sebelah Utara dan yang ditengah-tengah Siwa Guru,” terangnya.

Manggala Karya I Wayan Narka menyampaikan, karya mamukur diikuti 10 sawa. Puncak Karya akan dilaksanakan pada saniscara paing menail, Sabtu 3 September 2022. Besoknya Minggu 4 September, Nyegara Gunung ke Pura Goa Lawah, Pura Dalem Puri, Pura Pedarman dan Pura Penataran Besakih, serta 6 September upacara ngeremekan. (BTN/bud)

Posts Carousel

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos

Need Help? Chat with us