Paket Sembako untuk 150 ODHA di Buleleng

Paket Sembako untuk 150 ODHA di Buleleng

Wakil Bupati (Wabup) Buleleng I Nyoman Sutjidra yang juga Ketua Harian Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) bersama dengan jajaran memberikan bantuan kepada 150 Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA). Bantuan diberikan dalam bentuk paket sembako yang diberikan kepada 150 ODHA di Kabupaten Buleleng. Sebanyak 150 paket sembako itu, dengan rincian 61 paket diberikan di Puskesmas Tejakula I, 62 paket diberikan di Puskesmas Kubutambahan I, dan 27 paket di Puskesmas Sawan I, Kamis (19/8).

Hingga saat ini, jumlah kumulatif ODHA di Kabupaten Buleleng ialah 2400 orang. Sedangkan, jumlah kasus aktif hingga saat ini adalah 1883 orang. “Penanganan kesehatan dan obat-obatannya, itu semua kami fokuskan.1883 ini yang kita perhatikan, mendapatkan pendampingan dan pengobatan,” kata Sutjidra ditemui usai pemberian paket sembako.

Setiap ODHA, memiliki pendamping yang bertugas untuk memberikan semangat dan pemahaman. Misalkan, saat seorang ODHA sakit, pemakaian jarum suntik harus diperhatikan. Termasuk transfusi darah juga sangat diperhatikan. “Yang punya bayi diingatkan untuk tidak menyusui bayinya. Pendamping selalu mengingatkan hal ini,” tambah Sutjidra.

Pendamping selalu mengupayakan agar ODHA tidak patah semangat, rendah diri, maupun merasa dikucilkan. Sutjidra berharap, ODHA harus beraktivitas seperti seharusnya. Tetapi, memperhatikan rambu-rambu yang sudah diberikan. Beberapa ODHA juga diberikan program Kelompok Usaha Bersama (KUBE). “Ini yang juga istilahnya membantu memberikan semangat kepada mereka untuk bisa tetap bertahan hidup,” jelasnya.

Disinggung terkait ketersediaan obat Antiretroviral (ARV) untuk ODHA di Kabupaten Buleleng, ia menyatakan stok ARV masih tersedia. Pihaknya juga menjelaskan bahwa ARV kini sudah tersedia beberapa tempat, tidak hanya di kota. ARV sudah ada di beberapa sentral selain di kota. Seperti di Sawan dan Kubutambahan. Ini memudahkan teman-teman ODHA untuk mendapatkan ARV. “Tidak harus ke rumah sakit untuk mendapatkan ARV,” ungkap Sutjidra.

Wabup Sutjidra juga menyampaikan bahwa Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng dan khususnya KPA selalu menyampaikan bahwa stigma negatif terkait ODHA ini harus dihilangkan. Jangan takut orangnya tapi takutlah dengan virusnya. “Kami juga mengimbau kepada desa dan desa adat bahwa teman-teman ODHA agar dapat diterima seperti masyarakat yang lainnya,” pungkasnya. (BTN/bud)

Posts Carousel

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos

Need Help? Chat with us