Tertinggi di Bali, Nilai MCP Pemkot Denpasar Capai 93,23 Persen

Tertinggi di Bali, Nilai MCP Pemkot Denpasar Capai 93,23 Persen

Nilai Monitoring Centre for Prevention (MCP) Triwulan IV Tahun 2021 Pemerintah Kota (Pemkot) Denpasar per 22 Desember 2021 mencapai 93,23 persen. Atas capaian tersebut Pemkot Denpasar menduduki peringkat dua nasional setelah Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Boyolali dan menjadi yang terbaik di Bali. Hal tersebut terungkap saat Rapat Koordinasi Monitoring dan Evaluasi MCP Triwulan IV Pemerintah Daerah se-Bali di Kantor Inspektorat Provinsi Bali, Rabu ( 22/12).

Kegiatan yang dibuka langsung Sekda Provinsi Bali, Dewa Made Indra dihadiri pula Direktur Korsup Wilayah V KPK RI, Budi Waluya, Sekda Kota Denpasar, IB Alit Wiradana bersama Sekda se- Bali, Kepala Inspektorat Kota Denpasar, Naning Djayaningsih, serta OPD terkait dan undangan lainnya.

Direktur Korsup Wilayah KPK RI, Budi Waluya mengatakan tujuan kegiatan ini, yaitu membahas capaian terkait MCP dengan mengutamakan pembahasan mengenai pembenahan aset milik daerah dan upaya meningkatkan pendapatan dari sektor pajak daerah selain mencegah kebocoran di area belanja barang dan jasa serta mendorong di area pendapatan daerah untuk meningkatkan operasional pemerintahan.

Terkait nilai MCP, saya mengapresiasi nilai rata-rata di Provinsi Bali lumayan besar yakni sekitar 85 persen. Adapula dari daerah seperti Pemerintah Kota Denpasar mencapai 93,23 persen yang menjadi salah satu nilai tertinggi se-Indonesia.

Sekda, IB Alit Wiradana mengucapkan terimakasih atas bimbingan dan arahan dari KPK. Nilai MCP Kota Denpasar Triwulan IV tahun 2021 sebesar 93,23 persen tersebut menduduki peringkat kedua dari seluruh pemerintah daerah se-Indonesia per 22 Desember dan menjadi yang terbaik di Provinsi Bali.
“Pemkot Denpasar akan terus meningkatkan capaian MCP di 8 area intervensi dan juga melakukan berbagai terobosan ataupun inovasi untuk mempersempit celah untuk melakukan tindakan korupsi, salah satunya dengan melakukan pengalihan sistem dari sistem manual ke digitalisasi,” ujarnya.

Capaian ini hendaknya tidak membuat jajaran pegawai di Pemkot Denpasar merasa puas. Sebaliknya capaian ini menjadi pemacu semangat untuk terus berupaya mempertahankan bahkan meningkatkan di tahun mendatang. “Harapan ke depan agar tidak terlena akan capaian yang tinggi tetapi tetap berbenah di tahun mendatang dan juga bukan sekedar mencari nilai tetapi kepuasan masyarakat dengan pelayanan pemerintah Kota Denpasar,” ujar Alit Wiradana. (BTN/bud)

Posts Carousel

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos

Need Help? Chat with us